Kota Bontang

kota-bontangProvinsi Kalimantan Timur

WALIKOTA : dr. Hj. Neni Moerniaeni SpOG

WAKIL WALIKOTA : Basri Rase

Sejarah

Dalam perjalanan sejarah, Bontang yang sebelumnya hanya merupakan perkampungan yang terletak di daerah aliran sungai, kemudian mengalami perubahan status, sehingga menjadi sebuah kota. Ini merupakan tuntutan dari wilayah yang majemuk dan terus berkembang.

Pada awalnya, sebagai kawasan permukiman, Bontang memiliki tata pemerintahan yang sangat sederhana. Semula hanya dipimpin oleh seorang yang dituakan, bergelar Petinggi di bawah naungan kekuasaan Sultan Kutai di Tenggarong. Nama-nama Petinggi Bontang tersebut adalah: Nenek H. Tondeng, Muhammad Arsyad yang kemudian diberi gelar oleh Sultan Kutai sebagai Kapitan, Kideng dan Haji Amir Baida alias Bedang.

Bontang terus berkembang sehingga pada 1952 ditetapkan menjadi sebuah kampong yang dipimpin Tetua Adat. Saat itu kepemimpinan terbagi dua: hal yang menyangkut pemerintahan ditangani oleh Kepala Kampung, sedangkan yang menyangkut adat-istiadat diatur oleh Tetua Adat. Jauh sebelum menjadi wilayah Kota Administratif, sejak 1920 Desa Bontang ditetapkan menjadi ibu kota kecamatan yang kala itu disebut Onder Distrik van Bontang yang diperintah oleh seorang asisten wedana yang bergelar Kiyai. Adapun Kyai yang pernah memerintah di Bontang dan masih lekat dalam ingatan sebagian penduduk adalah: Kiai Anang Kempeng, Kiai Hasan, Kiai Aji Raden, Kiai Anang Acil, Kiai Menong, Kiai Yaman dan Kiai Saleh.

Sebelum menjadi sebuah kota, status Bontang meningkat menjadi kecamatan dibawah pimpinan seorang asisten wedana dalam Pemerintahan Sultan Aji Muhammad Parikesit, Sultan Kutai Kartanegara XIX (1921-1960), setelah ditetapkan Undang-undang No. 27 Tahun 1959 tentang pembentukan Daerah Tingkat II di Kalimantan Timur dengan menghapus status Pemerintahan Swapraja.

Asal usul nama Bontang

Dalam perbendaharaan asli Kalimantan, tidak dikenal kata “bontang”. Menurut cerita turun-temurun, “bontang” merupakan akronim Bahasa Belanda “bond” yang berarti kumpulan atau Bahasa Inggris yang artinya ikatan persaudaraan serta “tang” dari kata pendatang. Sebutan ini diberikan karena cikal bakal kampung Bontang tidak lepas dari peran pendatang.

Asal Muasal nama Bontang, berdasarkan kitab saway yang ada di Kesultanan Kutai Kartanegara bahwa yang memberi nama Bontang adalah Adji Batara Agung Dewa Sakti (1300-1325). https://id.wikipedia.org

Alat Musik : Sampe, Kelentangan

Pakaian : Kain Motif Burung Kuntul Perak dan Bakau

Tempat, Benda, dan Bangunan : Pulau Beras Basah, Monumen Bontang, Taman Nasional Kutai, Rumah Adat Kutai Guntung

Masakan : Sokko, Ampalang, Terasi Bontang Kuala

Lagu :

Seni Tradisional & Even Budaya : Tari Kancet Pepatay

Senjata : Mandau – Manaau, Gayang, Keris Buritkang, Sumpit – Potaatn, Perisai – Keleubet, Tombak – Belokokng

Faximile : (0548) 21790, 21792, 24450


Heritage Kota Bontang

Pulau Beras Basah, Si Cantik Dari Bontang

Pulau Beras Basah, Si Cantik Dari Bontang

Di Bontang, Kaltim ada sebuah pulau cantik bernama Pulau Beras Basah yang mulai tenar bagi wisatawan. Selain suguhan keelokan pantai pasir putih, ada mercusuar menjulang tinggi dan...