Jalan Terjal Menuju Pusaka Dunia “Kota Lama”

Jalan Terjal Menuju Pusaka Dunia “Kota Lama”

KOTA Lama, distrik bersejarah di Kota Semarang, Jawa Tengah, didaftarkan menjadi Situs Warisan Pusaka Dunia Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO). Satu jenjang menjelang status destinasi wisata global.

Suatu siang di sudut Jalan Kepodang, Kota Lama, sepasang muda-mudi bergaya mesra di antara kilatan lampu blitz kala menjalani foto pranikah di depan satu bangunan mangkrak. Terpaut belasan meter, kerumunan laki-laki berjongkok membentuk lingkaran, mengitari dua ayam jago yang tengah beradu. Mereka terbahak, kadang memekak.

Ngatiman (61), satu di antara penyabung ayam itu, mengatakan, usia arena adu ayam sudah lebih dari 50 tahun. ”Mulai sekitar 1965-an. Lokasinya berpindah-pindah, tetapi masih di Kota Lama,” ujarnya, Rabu (25/5/2016).

Awalnya tempat itu adalah pasar ayam, lalu lama-lama berubah menjadi tempat adu ayam. Tentu hal ini, diakui Ngatiman, tidak lepas dari perjudian.

Bukan hanya sabung ayam, bagian selatan areal seluas 31 hektar (ha) itu juga dipenuhi bangunan liar untuk berdagang dan bermukim. Bahkan, kala malam menjadi lokasi mangkal pekerja seks komersial dan warung minuman keras.

Puluhan tahun, lorong-lorong Kota Lama kumuh. Walau dua tahun terakhir mulai banyak kafe dan ruang publik di ruas utama (Jalan Letjen Suprapto) untuk kegiatan positif, sebagian besar kawasan masih gelap dan suram. Ini tentu jadi hambatan pariwisata. ”Banyak wisatawan takut. Tidak nyaman berkeliling, terutama di kawasan kumuh. Kadang masih ada juga yang berlaku tidak sopan terhadap turis,” tutur Danny Toledo (35), agen wisata yang sering membawa rombongan pelancong domestik dan asing ke Semarang.

Dirundung masalah

Jika Kota Lama menjadi Situs Warisan Pusaka UNESCO, sebagaimana target Pemkot Semarang, memang menguntungkan, terutama promosi gratis berskala internasional. Bisa dilihat potret serupa seperti Vigan di Filipina dan Penang di Malaysia yang dijejali jutaan turis asing setiap tahun. Namun, siapkah Semarang?

Wakil Wali Kota Semarang Hevearita G Rahayu yang akrab disapa Ita mengakui, kondisi fisik dan nonfisik Kota Lama masih jauh dari ideal. Persoalan sosial menjadi salah satu kendala besar.

Untuk menangani pedagang liar, Pemkot akan merelokasi mereka ke satu bangunan yang pemiliknya telah sepakat untuk bekerja sama dengan pemerintah. Arena sabung ayam dan pemukim liar segera ditertibkan. Terminal angkutan kota yang menempati areal di sekitar Jalan Kepodang juga diharapkan dipindah.

”Mulai tahun ini kami serius membenahi Kota Lama jadi ikon Kota Semarang,” ujar Ita yang juga Ketua Badan Pengelola Kawasan Kota Lama.

Infrastruktur juga jadi perhatian. Tahun ini, Pemkot Semarang menganggarkan Rp 69 miliar untuk perbaikan infrastruktur Kota Lama, antara lain perbaikan drainase. Selama ini, setiap hujan deras dan limpasan air laut melanda, Kota Lama sulit lepas dari genangan. Di beberapa titik, ketinggiannya mencapai 30 sentimeter. Air menggenang karena tumpukan sampah menyumbat gorong-gorong.

Agar fokus, dibentuk enam kelompok kerja di lingkungan dinas terkait untuk menyelesaikan setiap hambatan. Targetnya, akhir tahun persoalan sosial yang merundung kawasan itu teratasi.

Kepala Bidang Perencanaan Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah Kota Semarang M Farchan mengatakan, perbaikan infrastruktur juga meliputi pemasangan paving block dan pembuatan interior jalan (street furniture) seperti lampu hias dan kursi.

Dua jalan, yakni Jalan Merak (Noorderwalstaat) dan Jalan Mpu Tantular (Westerwalstraat dan Parkhuisstraat), juga diperbaiki dan akan diteruskan ke jalan lain.

Ironisnya, sejak 2003, Pemkot sebenarnya telah memiliki Peraturan Daerah tentang Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan Kota Lama. Namun, pelaksanaannya tumpul. Misalnya, ada larangan truk berbobot lebih dari 3 ton melintas. Nyatanya, siang-malam truk berat lalu-lalang di sana.

Sangat disayangkan karena dari sisi akomodasi, kawasan ini mulai berbenah menjadi tujuan wisata. Ini bisa dilihat dari tumbuhnya hotel-hotel berbintang di dekat Kota Lama. Dari segi transportasi, penerbangan menuju Semarang bisa dijangkau dari sejumlah kota besar, bahkan dari Kuala Lumpur, Malaysia dan Singapura.

Warisan sejarah

Berdasarkan data Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kota Semarang, jumlah kunjungan wisatawan ke ibu kota Jateng ini setiap tahun meningkat tipis. Pada 2014, jumlah wisatawan sekitar 4,2 juta orang. Pada 2015 menjadi 4,4 juta orang. Sayangnya, dari jumlah 4,4 juta orang itu, wisatawan asing hanya 52.000 orang.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Semarang Masdiana Safitri berharap, revitalisasi Kota Lama akan mendongkrak kunjungan wisman. ”Kota Lama bisa jadi pusat wisata sejarah di Jateng. Sejarah perdagangan dunia bisa dipelajari dari sini. Kami akan lebih sering mengadakan acara di Kota Lama,” ujarnya.

Ditilik dari kerangka sejarah, kawasan berjuluk ”Little Netherland”—karena dibangun menyerupai kota-kota modern di Belanda—ini memuat nilai historis begitu besar.

Dalam buku Island of Java, John Joseph Stockdale pada 1811 mencatat, sejak benteng yang melindungi daerah itu dihancurkan pada 1791, kawasan di muara Kali Semarang itu telah menjadi pusat kantor dagang.

Kota yang dibangun pada abad ke-17 ini kian megah didukung perdagangan hasil bumi seperti, karet, kopra, gula, dan aneka rempah. Arsitekturnya cermin kota modern Eropa yang dipengaruhi banyak latar budaya, seperti Belanda, Jerman, Yunani, dan Spanyol.

Pemerhati cagar budaya Tjahjono Rahardjo menilai pentingnya pembuatan urban planning atau tata rencana kota. Dokumen ini harus jadi acuan detail revitalisasi di bidang fisik dan nonfisik. ”Bagaimana pedestrian, akses ke ruang publik, lalu lintasnya, hingga pemanfaatan bangunan,” ujarnya.

Kota Lama, lanjut Tjahjono, mesti diarahkan menjadi warisan sejarah yang hidup (living heritage). Bangunan tak dimaknai semata artefak, tetapi juga sejarah dinamis dengan kehidupan di dalamnya yang melintasi peradaban.

Untuk itu, upaya memfungsikan kembali bangunan bersejarah menjadi target utama. ”Tumbuhkan kafe, restoran, atau toko, daripada ditinggal dan ambruk. Yang penting tidak mengubah bangunan cagar budaya,” katanya.

Yang terpenting, pemerintah tak semestinya menjadikan pengakuan UNESCO sebagai tujuan.

travel.kompas.com