Tas Khas Kota Kupang Dari Daun Pandan

Tas Khas Kota Kupang Dari Daun Pandan

Tas (bere), bola oka (tempat siri pinang), dan pernak pernik khas Nagekeo, Nusa Tenggara Timur (NTT) yang dahulu hanya digunakan sebagai pelengkap berpakaian ketika upacara-upacara adat, saat ini telah bersanding dengan pakaian modern.

Orang-orang Nagekeo dari rakyat biasa sampai pejabat pemerintah telah menjadikan bere sebagai pelengkap pakaian.

Bere seakan menjadi kebanggaan tersendiri bagi para lelaki Nagekeo.

Demikian juga dengan bola oka. Bola oka yang pada zamannya hanya digunakan sebagai tempat siri pinang, saat ini bisa berfungsi ganda sebagai tas perempuan Nagekeo.

Tidak lengkap rasanya, kalau ke Nagekeo, anda tidak memiliki barang-barang unik ini.

Bere aslinya berbahan dasar pandan hutan. Namun dengan perkembangan zaman dan semakin sulit ditemukan tanaman pandan hutan, para perajin ada yang mengganti dengan tali plastik.

Bentuknya tidak berubah. Harganya juga tidak jauh berbeda. Perbedaan harga hanya pada ukuran. Mulai dari Rp 70.000 sampai Rp 100.000 per unit.

Lalu bagaimana dengan bola oka? Harganya juga murah meriah dari Rp 30.000 sampai Rp 45.000 per unit.

Selain bere dan bola oka, bagi anda yang suka mengoleksi topi-topi unik berbahan dasar alami, atau tas-tas dengan motif daerah yang unik, topi-topi berbahan dasar lontar maupun pandan serta tas-tas cantik modifikasi tenunan adat Nagekeo bisa menambah koleksi anda.

Topi dan tas cantik karya kelompok binaan Dinas Perindag dan Koperasi (Disperindagkop) Nagekeo ini bisa anda dapatkan di lobi Kantor Dinas Perindagkop Nagekeo.

Letaknya di belakang Kantor Bupati Nagekeo, Kompleks Civic Centre Mbay. Atau Anda bisa langsung datang ke kelompok-kelompok perajin binaan Disperindagkop Nagekeo.

Salah satu pencinta aksesoris khas Nagekeo, Maria Elisabeth yang ditemui di ruang kerjanya di Kantor Disperindagkop Nagekeo, NTT, Rabu (4/11/2015) siang, mengatakan aksesoris yang biasa digunakan sebagai pelengkap pakaian orang Nagekeo, saat ini mulai digandrungi kawula muda.

Bahkan tas bere saat ini menjadi tren baru berpakaian di Nagekeo. Begitu pula dengan topi dan tas wanita dari daun lontar, gewang dan pandan hutan.

Bagi anda penyuka tenunan Mbay, ada suvenir, sepatu dan tas cantik modifikasi tenunan Mbay dengan bahan kulit. Pilihannya, ada di tangan anda. (Adiahan Ahmad)

travel.kompas.com