Pemkot Surabaya Akan Mengembangkan Wisata Baru Jalur Samudra Cheng Ho

Pemkot Surabaya Akan Mengembangkan Wisata Baru Jalur Samudra Cheng Ho

Pemerintah Kota Surabaya akan mengembangkan destinasi wisata baru Jalur Samudra Cheng Ho yang diresmikan Menko Kemaritiman Indroyono Soesilo pada pekan lalu di Batam, Kepulauan Riau.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Surabaya, Wiwiek Widayati di Surabaya¬† mengatakan, ada jejak sejarah siar Islam di Surabaya yang dibuktikan dengan adanya beberapa situs. “Surabaya dan Semarang sama-sama memiliki jejak itu. Itu merupakan distinasi yang luar biasa,” katanya.

Destinasi wisata baru Jalur Samudra Cheng Ho terdapat di 10 daerah di Indonesia yaitu Batam, Aceh, Palembang, Bangka Belitung, DKI Jakarta, Semarang, Cirebon, Surabaya, dan Bali. Tujuan wisata baru Jalur Samudra Cheng Ho diharapkan mampu mendongkrak kunjungan wisatawan mancanegara ke Indonesia, terutama dari Tiongkok.

Menurut Wiwiek, wisatawan mancanegara yang masuk ke Surabaya setiap tahun sekitar 1,64 juta, sedangkan wisatawan domestik hampir 13 juta. “Mereka juga mengunjungi jalur religi seperti Makam Sunan Ampel yang juga ada keterkaitan dengan siar Islam. Selain itu juga Masjid Cheng Ho di Surabaya juga masuk sebagai destinasi wisata religi di Surabaya yang juga dikunjungi banyak wisatawan,” katanya.

Untuk itu, lanjut Wiwiek, harus ada pengembangan di destinasi baru itu. Pengembangan tidak bisa lepas dari kebersihan, keamanan, ketersediaan informasi.

Adapun strategi pemasarannya adalah menjadikan Wisata Samudra Cheng Ho sebagai komoditas industri pariwisata yang harus disampaikan kepada pihak hotel, restoran, dan biro perjalanan. “Itu sudah menjadi satu paket,” tambah Wiwiek.

Sumber : kompas.com