Kota Sabang

SABANG 500Provinsi Aceh

Walikota : Zulkifli H Adam

Wakil Walikota : Nazaruddin

Tempat, Benda, dan Bangunan : Kompleks Benteng Pertahanan Jepang di Anoi Itam, Benteng Batere A, Kompleks Makam T. Muhammad Daud Syah, Benteng di Anoi Itam, Benteng Pertahanan Jepang   di Sumur Tiga, Bangunan perlindungan jepang, Benteng Batere C, Terowongan jepang, Bangunan rumah Kolonial,

Makanan : Mie Jalak, Sate Gurita, Mie Pingsun, Sate Gurita,

Sejarah 

Sekitar tahun 301 sebelum Masehi, seorang Ahli bumi Yunani, Ptolomacus berlayar ke arah timur dan berlabuh di sebuah pulau tak terkenal di mulut selat Malaka, pulah Weh! Kemudian dia menyebut dan memperkenalkan pulau tersebut sebagai Pulau Emas di peta para pelaut.

Pada abad ke 12, Sinbad mengadakan pelayaran dari Sohar, Oman, jauh mengarungi melalui rute Maldives, Pulau Kalkit (India), Sri Langka, Andaman, Nias, Weh, Penang, dan Canton (China). Sinbad berlabuh di pulau Weh dan menamainya Pulau Emas.

Pedagang Arab yang berlayar sampai ke pulau Web menamakannya Shabag yang berarti Gunung meletus. Mungkin dari sinilah kata Sabang berasal, dari Shabag. Dari sumber lain dikatakan bahwa nama pulau Weh berasal dari bahasa Aceh yang berarti terpisah. Pulau ini pernah dipakai oleh Sultan Aceh untuk mengasingkan orang-orang buangan.

Sebelum terusan Suez dibuka tahun 1869, kepulauan Indonesia dicapai melalui Selat Sunda dari arah Benua Afrika, namun setelah terusan Suez dibuka maka jalur ke Indonesia menjadi lebih pendek yaitu melalui Selat Malaka. Karena kealamian pelabuhan dengan perairan yang dalam dan terlindungi alam dengan baik, pemerintah Hindia Belanda pada saat itu memutuskan untuk membuka Sabang sebagai dermaga. Pulau Weh dan kota Sabang sebelum Perang Dunia II adalah pelabuhan terpenting di selat Malaka, jauh lebih penting dibandingkan Temasek (sekarang Singapura). Dikenal luas sebagai pelabuhan alam bernama Kolen Station yang dioperasikan oleh pemerintah kolonial Belanda sejak tahun 1881.

Pada tahun 1883, dermaga Sabang dibuka untuk kapal berdermaga oleh Asosiasi Atjeh. Awalnya, pelabuhan tersebut dijadikan pangkalan batubara untuk Angkatan Laut Kerajaan Belanda, tetapi kemudian juga mengikutsertakan kapal pedagang untuk mengirim barang ekspor dari Sumatra bagian utara. Pada tahun 1887, Firma Delange dibantu Sabang Haven memperoleh kewenangan menambah, membangun fasilitas dan sarana penunjang pelabuhan. Era pelabuhan bebas di Sabang dimulai pada tahun 1895, dikenal dengan istilah Vrij Haven dan dikelola oleh Sabang Maatschaappij.

Saat ini setiap tahunnya, 50.000 kapal melewati Selat Malaka sehingga pada tahun 2000, pemerintah Indonesia menyatakan Sabang sebagai Zona Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas untuk mendapatkan keuntungan dengan mendirikan pelabuhan Sabang tersebut sebagai pusat logistik untuk kapal luar negeri yang melewati Malaka. Prasarana untuk dermaga, pelabuhan, gudang dan fasilitas untuk mengisi bahan bakar sedang dikembangkan.

Hal yang paling penting bagi sejarah Weh adalah sejak adanya pelabuhan di Sabang. Sekitar tahun 1900, Sabang adalah sebuah desa nelayan dengan pelabuhan dan iklim yang baik. Kemudian belanda membangun depot batubara di sana, pelabuhan diperdalam, mendayagunakan dataran, sehingga tempat yang bisa menampung 25.000 ton batubara telah terbangun. Kapal Uap, kapal laut yang digerakkan oleh batubara, dari banyak negara, singgah untuk mengambil batubara, air segar dan fasilitas-fasilitas yang ada lainnya. Sebelum Perang Dunia II, pelabuhan Sabang sangat penting dibanding Singapura. Di saat Kapal laut bertenaga diesel digunakan, maka Singapura menjadi lebih dibutuhkan, dan Sabang pun mulai dilupakan.

Pada tahun 1970, pemerintahan Republik Indonesia merencanakan untuk mengembangkan Sabang di berbagai aspek, termasuk perikanan, industri, perdagangan dan lainnya. Pelabuhan Sabang sendiri akhirnya menjadi pelabuhan bebas dan menjadi salah satu pelabuhan terpenting di Indonesia. Tetapi akhirnya ditutup pada tahun 1986.


Heritage Kota Sabang

Turis Asing Berdatangan ke Sabang Saat Bulan Ramadan

Turis Asing Berdatangan ke Sabang Saat Bulan Ramadan

Selama Ramadhan 2016, tingkat kunjungan turis asing semakin meningkat di Sabang, Aceh. Pasalnya, para turis senang melakukan diving...

Benteng Anoi Itam dengan Pemandangan Indahnya

Benteng Anoi Itam dengan Pemandangan Indahnya

Benteng Jepang ini terletak dibagian timur Sabang letaknya berdampingan dengan pantai Anoi Itam. Benteng ini merupakan salah satu...

Sail Sabang 2017, Percepatan Wisata Bahari Kelas Dunia

Sail Sabang 2017, Percepatan Wisata Bahari Kelas Dunia

Banda Aceh – Sail Sabang 2017 akan dilaksanakan di Sabang akhir tahun ini. Menjadi event yang dinantikan, Sail Sabang 2017 jadi...

Festival Sabang Fair 2016

Festival Sabang Fair 2016

Pelaksanaan Sabang Fair 2016 sudah diumumkan Dinas Budaya dan Pariwisata Kota Sabang, yaitu akan berlangsung pada 21-27 Mei 2016....