Menyambut Perayaan Imlek dan Cap Go Meh, Ratusan Tatung Singkawang di Undangan

Menyambut Perayaan Imlek dan Cap Go Meh, Ratusan Tatung Singkawang di Undangan

Pontianak – Ratusan orang yang akan menjadi tatung saat perayaan Cap Go Meh, menghadiri undangan pertemuan Panitia Imlek dan Cap Go Meh Singkawang guna membahas persiapan perayaan tahun baru China di kota tersebut.

Koordinator tatung dari Kecamatan Singkawang Selatan, Martin Gunawan, Selasa, menyambut baik acara pertemuan tersebut.

“Sebelumnya tidak pernah seperti ini, jadi baru kali ini sehingga para tatung merasa senang dan bangga,” kata Martin, saat ditemui di Singkawang Cultural Center, di Singkawang.

Menurutnya, ada sekitar tiga ratusan tatung yang hadir pada acara pertemuan tersebut. Tatung adalah orang atau dukun yang kerasukan roh halus atau leluhur saat ritual menyambut perayaan Imlek dan Cap Go Meh.

Dimana dalam pertemuan tersebut, panitia juga berjanji memberikan dana santunan sebesar Rp3 juta untuk tatung yang menggunakan tandu. Sedangkan tatung yang jalan kaki akan diberikan santunan sebesar Rp600 ribu.

Kemudian untuk pendaftaran tatung, akan panitia buka dari 15 Januari sampai 23 Februari. “Untuk pendaftaran akan dipusatkan di Gedung SCC (eks Gedung Studio 21),” ungkapnya.

Sebelumnya, ketua panitia Imlek dan Cap Go Meh Singkawang, Leonardi Chai mengatakan, pihaknya akan mengemas perayaan tersebut agar menjadi spektakuler.

Panitia, katanya, akan membuat perencanaan dan program yang menarik dengan menampilkan beberapa atraksi unggulan yang sudah dikenal baik di tingkat nasional bahkan internasional.

Tahun ini, katanya, akan ada hias seni lampion bentuk Gapura/gerbang Cap Go Meh di jalan Pangeran Diponegoro samping pohon beringin/Bank BNI.

Kemudian, ada hiasan berbentuk 12 Shio yang saat ini sudah dalam pekerjaan di Kota Singkawang.

Disamping itu, Kota Singkawang juga akan dimanjakan dengan hiasan 10.000 lampion di pusat kota.

Terkait dengan even, panitia akan menggelar berbagai perlombaan dalam rangka perayaan Imlek dan Cap Go Meh 2018. Antara lain, sebut dia, ada lomba hias kampung, hias tempat tinggal, hias ruko dan lomba hias mobil, kompetisi barongsai se-Kalbar, pemilihan Ako Amoy dan perlombaan karaoke.

Kemudian, berbicara soal Cap Go Meh, katanya, pasti ada unsur-unsur Tatung-nya. “Kita akan perhatikan para tatung dan kita kemas dengan kualitas yang baik agar enak ditonton, menarik dan indah,” ujarnya.

Selain Tatung CGM 2018, lanjutnya, ada pula hal yang menarik yaitu dengan hadirnya 9 naga (Qiu Lung) dengan 9 warna yang menarik, yang rencananya akan ditempatkan pada H-9 di Stadion Kridasana Singkawang.

“Kita tampilkan di Stadion Kridasana supaya masyarakat luas bisa menikmati keindahan 9 naga dan bisa foto bersama dengan 9 naga juga bisa di tonton,” ujarnya.

Kemudian, pada tanggal 28 Februari malam, seperti biasanya akan ada karnaval pawai lampion. Lalu pada puncak hari H Cap Go Meh akan ada prosesi mengantar 9 naga ke langit yaitu prosesi bakar naga di Stadion Kridasana pada pukul 15.30 WIB.

kalbar.antaranews.com/Image informand.xyz